6 Negara di Dunia Pemilik Reaktor Nuklir

Energi nuklir mulai dikembangkan pada tahun 1940-an oleh Amerika Serikat untuk memenangkan Perang Dunia II. Penggunaan energi nuklir didasarkan dari persamaan Einstein (E=mc2), dan pertama kali dikembangkan oleh Fisikawan Robert Oppenheimer sebagai pimpinan proyek bom atom. setelah tahun 1950-an, energi nuklir digunakan untuk tujuan sipil yakni sebagai pembangkit tenaga listrik. Hal ini dikarenakan efisiensi dari pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) cukup tinggi terutama dengan massa kecil (‘bahan bakar’) dapat menghasilkan energi besar.

1. Jepang


Jepang mengimpor sekitar 80% dari kebutuhan energi mereka. Reaktor daya nuklir komersial pertama mulai beroperasi pada pertengahan 1966, dan energi nuklir telah menjadi prioritas strategis nasional sejak 1973. 54 reaktor negara itu menyediakan sekitar 30% dari listrik negara dan ini diharapkan meningkat menjadi minimal 40% pada 2017. Jepang memiliki siklus bahan bakar penuh set-up, termasuk pengayaan dan pengolahan ulang bahan bakar yang digunakan untuk daur ulang.

2. korea Selatan


Korea Selatan diatur untuk menjadi negara utama dunia energi nuklir, mengekspor teknologi. Memenangkan kontrak senilai US $ 20 miliar untuk memasok empat rektor nuklir untuk UEA. Energi nuklir merupakan prioritas strategis untuk Korea Selatan dan kapasitas direncanakan meningkat sebesar 56% menjadi 27,3 GWe pada tahun 2020, dan kemudian ke 35 GWe pada tahun 2030. Sekarang ini 21 reaktor menyediakan hampir 40% listrik Korea Selatan.

3. India


India memiliki program daya berkembang dan sebagian besar pribumi mengharapkan untuk memiliki kapasitas 20.000 MWe nuklir on line tahun 2020 dan 63.000 MWe tahun 2032. Hal ini bertujuan untuk menyediakan 25% listrik dari tenaga nuklir pada tahun 2050. India mempunyai cara unik mengembangkan daur bahan bakar nuklir untuk mengeksploitasi cadangan thorium. Sekarang, teknologi asing dan bahan bakar diharapkan dapat meningkatkan kekuatan nuklir India. India memiliki visi menjadi pemimpin dunia dalam teknologi nuklir karena keahlian dalam reaktor cepat dan siklus thorium bahan bakar.

4. China


Daratan China memiliki 13 reaktor nuklir, lebih dari 25 dalam proses pembangunan lebih lanjut. Reaktor tambahan direncanakan, untuk memberikan lebih dari peningkatan sepuluh kali lipat dalam kapasitas nuklir untuk setidaknya 80 GWe pada tahun 2020, 200 GWe pada tahun 2030, dan 400 GWe pada tahun 2050. Cina dengan cepat menjadi mandiri dalam desain reaktor dan konstruksi, serta aspek-aspek lain dari siklus bahan bakar.

5. Pakistan

Pakistan memiliki program tenaga nuklir yang kecil, dengan kapasitas 425 MWe, tapi berencana meningkatkan dayanya secara substansial. Kemampuan nuklir Pakistan telah muncul secara independen dari siklus bahan bakar nuklir sipil, menggunakan uranium. Tetapi peningkatan daya terhambat karena pakistan berada di luar Non-Proliferasi Nuklir. 
6. Indonesia


http://4.bp.blogspot.com/_J66lhTfkFsA/TQ8m89pRigI/AAAAAAAAAA4/zyFLAv_IdKA/s1600/PLTN+Tanjung+Muria.jpg

Indonesia memang belum memiliki Reaktor Nuklir saat ini, tapi menurut Proyeknya PLTN Tanjung Muria akan segera di bangun pada tahun 2012. dengan Total Anggaran 30 Triliun Rupiah. PLTN muria yang memiliki 6 reaktor yang masing-masing menghasilkan energi sebesar 600 MW ini dapat mengatasi krisis listrik yang selama ini ada di indonesia terutama jaringan jamali (Jawa-Madura-Bali)

sumber: http://www.adjiebrotot.co.cc/2011/04/6-negara-di-dunia-pemilik-reaktor.html

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...